Ukiran Palembang

Ukiran Kayu Palembang :
wood.png

Seni ukir Palembang memiliki motif khusus yang berbeda dengan daerah lain. Pengaruh Cina atau Budha masih menonjol, namun guratannya lebih didominasi tumbuhan, bunga melati dan teratai serta tidak ada gambaran tentang manusia atau hewan. Bahan yang dipergunakan umumnya kayu berkualitas tinggi, terutama tembesu dan sejenisnya.

 

MAWAR adalah bunga beraroma harum dengan wangi memikat. Semerbak wanginya disukai siapa saja. Wangi bunga yang batang pohonnya berduri tersebut juga menjadi simbol dari rasa kasih dan cinta.
MUNGKIN karena bunga dengan wangi khas ini adalah lambang yang tidak menggambarkan kekerasan, para pencetus kerajinan ukiran kayu Palembang menjadikannya sebagai motif utama. Semua ukiran kayu Palembang bermotifkan bunga mawar dengan variasi cat warna emas, hitam, dan merah tua.
Berbagai bentuk kerajinan ukiran khas Palembang pun lahir dari tangan para perajin, seperti lemari hias berbagai ukuran, dipan, akuarium, bingkai foto dan cermin, kotak sirih, sofa, pembatas ruangan, dan sebagainya. Puluhan atau mungkin ratusan pengusaha kini menggantungkan hidup mereka dari kerajinan ukiran kayu Palembang.
Ukiran kayu yang sejak beratus tahun tumbuh dan hidup di Palembang itu disukai banyak kalangan. Mengapa bunga mawar yang dipilih sebagai motif ukiran, baik perajin maupun pedagang, umumnya tidak tahu pasti. Mereka hanya mengerjakan dan mengetahui ukiran Palembang harus bermotifkan bunga mawar, baik yang tengah mekar, masih, kuncup, maupun daunnya.
Saat ini, ukiran kayu khas Palembang telah tumbuh menjadi industri yang menjanjikan. Industri rumahan ukiran kayu Palembang tumbuh di banyak pelosok “Kota Pempek” itu.
SALAH satu pusat perdagangan ukiran kayu Palembang terdapat di sejumlah jalan di sekitar Masjid Agung Palembang. Belasan ruang pamer (show room) yang sekaligus tempat mengecat atau mengerjakan tahap akhir ukiran (finishing touch) hasil karya para pengukir, terdapat di kawasan pusat kota itu.
“Di sini hanya tempat berjualan. Di sini pula kami menyelesaikan tahap akhir ukiran ini, seperti menghaluskan ukiran dan mengecatnya,” ujar Ny Umi (40), salah seorang pedagang dan perajin ukiran kayu Palembang yang bergelut dengan bisnisnya itu sejak 10 tahun lalu.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: