Pengembangan1

PROSES PERUBAHAN

Richard J.C. Roeber menyatakan bahwa perusahaan-perusahaan yang merupakan salah satu bentuk organisasi harus terus menerus menaruh perhatian pada perubahan-perubahan sosial dan meng antisipasi dampak perubahan tersebut. Proses perubahan adalah proses yang terus menerus, tetapi berdasarkan persepsi kita realita berubah tidak berkesinambungan .

Biasanya organisasi melakukan perubahan hanya dengan satu tujuan yaitu memperbaiki. Memperbaiki dimaksud adalah mengadakan perbaikan-perbaikan terhadap hal-hal yang dianggap dapat mengurangi efektifitas dari organisasi tersebut.

Pengembangan organisasi sangat diperlukan mengingat lingkungan diluar organisasi selalu berubah. Perubahan ini tidak hanya terjadi di lingkungan sosial, politik, ekonomi, budaya dan teknologi tetapi juga di lingkungan manusia. Pimpinan suatu organisasi harus dapat mengantisipasi dampak perubahan dan mempunyai gambaran yang jelas mengenai yang di ingini. Hubungan antara pemerintah, dunia usaha dan individu manusia menandai perubahan sosial dimana perubahan sosial sangat mempengaruhi kehidupan suatu organisasi.

PENYEBAB PERUBAHAN

Adapun hal-hal yang menjadi penyebab perubahan antara lain faktor pendidikan. Pendidikan telah menjadi terpenting dalam kehidupan manusia. Pendidikan yang makin merata menyebabkan tingkat intelektualitas masyarakat secara umu makin meningkat. Perubahan teknologi merupakan salah satu faktor adanya perubahan. Dengan teknologi dapat merubaha gaya kehidupan manusia modern. Dunia seakan tidak lagi dipisah jarak dan tempat, karena dengan menggunakan teknologi personal komputer yang terhubung ke internet maka dunia maya langsung dapat dihadirkan didepan mata. Begitupun juga dengan media massa, dunia seakan menjadi makin sempit karena berbagai media massa menyajikan berita-berita dari berbagai belahan dunia dalam waktu yang cepat.

Meningkatnya jenjang pendidikan dan mobilitas akan merubah nilai-nilai pekerjaan dimana kita ber aktivitas. Komunitas perkantoran akan lebih terikat secara intelektual dengan pekerjaan mereka dan mungkin mereka lebih menghendaki keterlibatan, partisipasi dan otonom.

STRATEGI PERUBAHAN

Kurt E. Olmosk ahli perubahan dalam organisasi mengemukakan ada 8 strategi perubahan : Pertama, Political Strategy adalah perubahan atas dasar struktur kurang baik yang formal maupun yang informal dalam suatu sistem sosial. Kedua, Economic Strategy, diasumsikan bahwa seseorang yang memegang posisi pengaturan sumber-sumber ekonomis, seperti anggaran dan peralatann adalah orang yang dapat memperlancar suatu proses perubahan terencana. Ketiga, Academic Strategy diasumsikan bahwa manusia akademik adalah manusia yang rasional. Orang dapat berubah atau mengadakan perubahan apabila ada data yang rasional, yang dapat diterima dengan akal sehat. Keempat, Engineering Strategy, lingkungan kerja sangat besar pengaruhnya terhadap tingkah laku individu dalam suatu organisasi, lingkungan kerja yang sehat akan mempengaruhi individu untuk bertingkah laku baik, akan tetapi apabila di lingkungan kerjanya tidak sehat, maka akan sangat mempengaruhi tingkah laku yang baik, sehingga akan merugikan organisasi dimana dia sebagai anggotnya. Kelima, Military Strategy, penggunaan kekerasan atau paksaan yang bersifat fisik maupun non fisik. Ke-enam, Confrontation Strategy, timbulnya suatu keadaan yang tidak disenangi oleh anggota-anggota dalam suatu organisasi, Ketujuh, Applied Behavioral Science Strategy, perubahan memerlukan beberapa bidang ilmu, Kedelapan, Fellowship Strategy, perubahan yang berdasarkan pada kebersamaan yaitu dengan memberi contoh yang baik kemudian memberikan wawasan yang luas dan mengembangkan kreativitas serta memberikan dorongan semangat kepada orang-orang dalam suatu organisasi, sehingga mereka merasa diperhatikan.

TIGA AKSI PENYEMPURNAAN

Menurut Frank Neff, ada tiga aksi yang perlu dilakukan agar usaha penyempurnaan organisasi dapat berhasil yaitu : Pertama, Kelompok kerja harus dapat menerima ketetapan dari data yang dikumpulkan. Kedua, Kelompok kerja harus turut bertanggungjawab terhadap keikut sertaan mereka dalam menentukan persoalan-persoalan yang telah ditemukan. Ketiga, Kelompok kerja harus terikat untuk melakukan pemecahan persoalan, yaitu anggota merasa terikat untuk melakukan sesuatu terhadap persoalan-persoalan tersebut.

ASUMSI PENGEMBANGAN

Asumsi Personal Growth, adalah proses pertumbuhan seseorang individu di dalam suatu organisasi. Asumsi ini mengatakan bahwa seseorang itu dapat tumbuh dan berkembang dengan sendirinya, apabila lingkungan mendukung dan apabila ada tantangan. Asumsi Constructive contribution, bahwa seseorang itu selalu dapat memberikan suatu sumbangan yang bersifat membangun.Sebagian besar orang ingin membuat dirinya agar lebih mampu memberikan sumbangan yang lebih besar dalam mencapai tujuan organisasi, bila lingkungan mengizinkan..

6:01 PMAdd a commentSend a messagePermalinkTrackbacks (0)
PERUBAHAN
PROSES PERUBAHAN
Richard J.C. Roeber menyatakan bahwa perusahaan-perusahaan yang merupakan salah satu bentuk organisasi harus terus menerus menaruh perhatian pada perubahan-perubahan sosial dan meng antisipasi dampak perubahan tersebut. Proses perubahan adalah proses yang terus menerus, tetapi berdasarkan persepsi kita realita berubah tidak berkesinambungan .

Biasanya organisasi melakukan perubahan hanya dengan satu tujuan yaitu memperbaiki. Memperbaiki dimaksud adalah mengadakan perbaikan-perbaikan terhadap hal-hal yang dianggap dapat mengurangi efektifitas dari organisasi tersebut.

Pengembangan organisasi sangat diperlukan mengingat lingkungan diluar organisasi selalu berubah. Perubahan ini tidak hanya terjadi di lingkungan sosial, politik, ekonomi, budaya dan teknologi tetapi juga di lingkungan manusia. Pimpinan suatu organisasi harus dapat mengantisipasi dampak perubahan dan mempunyai gambaran yang jelas mengenai yang di ingini. Hubungan antara pemerintah, dunia usaha dan individu manusia menandai perubahan sosial dimana perubahan sosial sangat mempengaruhi kehidupan suatu organisasi.

PENYEBAB PCRUBAHAN
Adapun hal-hal yang menjadi penyebab perubahan antara lain faktor pendidikan. Pendidikan telah menjadi terpenting dalam kehidupan manusia. Pendidikan yang makin merata menyebabkan tingkat intelektualitas masyarakat secara umu makin meningkat. Perubahan teknologi merupakan salah satu faktor adanya perubahan. Dengan teknologi dapat merubaha gaya kehidupan manusia modern. Dunia seakan tidak lagi dipisah jarak dan tempat, karena dengan menggunakan teknologi personal komputer yang terhubung ke internet maka dunia maya langsung dapat dihadirkan didepan mata. Begitupun juga dengan media massa, dunia seakan menjadi makin sempit karena berbagai media massa menyajikan berita-berita dari berbagai belahan dunia dalam waktu yang cepat.

Meningkatnya jenjang pendidikan dan mobilitas akan merubah nilai-nilai pekerjaan dimana kita ber aktivitas. Komunitas perkantoran akan lebih terikat secara intelektual dengan pekerjaan mereka dan mungkin mereka lebih menghendaki keterlibatan, partisipasi dan otonom.

STRATEGI PERUBAHAN
Kurt E. Olmosk ahli perubahan dalam organisasi mengemukakan ada 8 strategi perubahan : Pertama, Political Strategy adalah perubahan atas dasar struktur kurang baik yang formal maupun yang informal dalam suatu sistem sosial. Kedua, Economic Strategy, diasumsikan bahwa seseorang yang memegang posisi pengaturan sumber-sumber ekonomis, seperti anggaran dan peralatann adalah orang yang dapat memperlancar suatu proses perubahan terencana. Ketiga, Academic Strategy diasumsikan bahwa manusia akademik adalah manusia yang rasional. Orang dapat berubah atau mengadakan perubahan apabila ada data yang rasional, yang dapat diterima dengan akal sehat. Keempat, Engineering Strategy, lingkungan kerja sangat besar pengaruhnya terhadap tingkah laku individu dalam suatu organisasi, lingkungan kerja yang sehat akan mempengaruhi individu untuk bertingkah laku baik, akan tetapi apabila di lingkungan kerjanya tidak sehat, maka akan sangat mempengaruhi tingkah laku yang baik, sehingga akan merugikan organisasi dimana dia sebagai anggotnya. Kelima, Military Strategy, penggunaan kekerasan atau paksaan yang bersifat fisik maupun non fisik. Ke-enam, Confrontation Strategy, timbulnya suatu keadaan yang tidak disenangi oleh anggota-anggota dalam suatu organisasi, Ketujuh, Applied Behavioral Science Strategy, perubahan memerlukan beberapa bidang ilmu, Kedelapan, Fellowship Strategy, perubahan yang berdasarkan pada kebersamaan yaitu dengan memberi contoh yang baik kemudian memberikan wawasan yang luas dan mengembangkan kreativitas serta memberikan dorongan semangat kepada orang-orang dalam suatu organisasi, sehingga mereka merasa diperhatikan.

TIGA AKSI PERNYEMPURNAAN
Menurut Frank Neff, ada tiga aksi yang perlu dilakukan agar usaha penyempurnaan organisasi dapat berhasil yaitu : Pertama, Kelompok kerja harus dapat menerima ketetapan dari data yang dikumpulkan. Kedua, Kelompok kerja harus turut bertanggungjawab terhadap keikut sertaan mereka dalam menentukan persoalan-persoalan yang telah ditemukan. Ketiga, Kelompok kerja harus terikat untuk melakukan pemecahan persoalan, yaitu anggota merasa terikat untuk melakukan sesuatu terhadap persoalan-persoalan tersebut.

ASUMSI PENGEMBANGAN
ASUMSI PENGEMBANGAN
Asumsi Personal Growth, adalah proses pertumbuhan seseorang individu di dalam suatu organisasi. Asumsi ini mengatakan bahwa seseorang itu dapat tumbuh dan berkembang dengan sendirinya, apabila lingkungan mendukung dan apabila ada tantangan. Asumsi Constructive contribution, bahwa seseorang itu selalu dapat memberikan suatu sumbangan yang bersifat membangun.Sebagian besar orang ingin membuat dirinya agar lebih mampu memberikan sumbangan yang lebih besar dalam mencapai tujuan organisasi, bila lingkungan mengizinkan.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: